Antisipasi PMK, Disbunnak Tanjabbar Berikan Vaksin ke Hewan Ternak Petani di Tanjabbar Mengeluh, Harga Komoditi TBS dan Pinang Anjlok Bentuk Solidaritas, DPD Perindo Tanjabbar Beri Bantuan Korban Kebakaran di Kampung Nelayan Mencari Solusi Permanen Pencegahan Karhutla di Jambi Jembatan Penghubung Terancam Roboh, Warga Senyerang Minta Perbaikan Dari Pemkab

Home / Tanjabbar

Senin, 20 Juni 2022 - 15:23 WIB

Jelang Idul Adha dan Antisipasi PMK, Disbunak Tanjabbar Akan Cek Kesehatan Hewan Qurban

TANJABBAR – Kasus penyebaran virus Penyakit Mulut dan Kuku (PMK) terhadap hewan jenis sapi saat ini tengah marak terjadi, di wilayah Kabupaten Tanjung Jabung Barat sendiri baru satu ditemukan terhadap ternak kaki empat tersebut.

Hal tersebut seperti yang dikatakan oleh Kabid Peternakan Disbunak Tanjabbar, Raman. Ia menyebutkan kasus ternak yang terjangkit virus PMK di Tanjung Jabung Barat sejauh ini, baru dideteksi satu ternak.

” Sejauh ini baru satu kasus ternak yang terjangkit virus Penyakit Mulut dan Kuku.” Katanya.

Ternak yang terjangkit virus PMK. Kata Raman, diketahui setelah dikakukan uji laboratorium di Sumatra Barat (Sumbar).

” Kita ambil sampel ternak yang sakit itu kita bawa ke leb sumbar tiga hari kemudian baru tau hasilnya dan hasilnya positif tapi ternak tersebut sudah mati,” Sebutnya Senin (20/6/22).

Baca Juga :  Bupati Tanjabbar Hadiri Perpisahan Santriwan dan Santriwati di Ponpes AlBaqiatush Sholihat

Ia menuturkan, Terhadap PMK yang sedang terjadi saat ini, masyarakat dan peternak tidak perlu khawatir, karena kata Raman hewan tersebut masih bisa di konsumsi dengan syarat tertentu.

” Bisa di konsumsi dengan direbus minimal 30 menit baru bisa di konsumsi. PMK Tidak menular kemanusia,” Ungkapnya.

lebih lanjut ia mengatakan, untuk mengantisipasi sebaran virus PMK tersebut, pihaknya akan pembentukan tim Satgas PMK, Tim itu nantinya bertugas melakukan pengecekan hewan dan pemantauan lalulintas hewan.

” Tim satgas tengah di bahasĀ  mudahan segera dibentuk. Nanti punya tugas pengawasan dan lalulintas juga.” Tandasnya

Saat ini pihaknya masih membahas untuk pembentukan tim Satgas PMK di Kabupaten Tanjab Barat. Tin itu nantinya bertugas melakukan pengecekan hewan dan pemantauan lalulintas hewan.

Baca Juga :  Tanjabbar Zona Merah, Wadansatgas Covid-19 Patroli Bersama Pembatasan Jam Malam

” Tim satgas tengah di bahasĀ mudahan segera dibentuk. Nanti punya tugas pengawasan dan lalulintas juga.” Bebernya.

Selain itu, kata dia Dinas Perkebunan dan Peternakan (Disbunak) Tanjabbar, jelang hari raya idul Adha nanti, pihaknya akan melakukan pengecekan kesehatan sapi yang akan di jadikan Qurban.

” Sehari sebelum di potong sapi dan kambing akan kita cek kesehatannya terlebih dahulu,” Ucapnya.

Dia menyebutkan hal itu dilakukan untuk mengantisipasi hal yang tidak di inginkan seperti PMK atau yang lainnya. Sehingga hewan Qurban layak di konsumsi.

” Tujuannya untuk memastikan kesehatan hewan hewan itu sebelum di lakukan penyembelihan. Agar masyarakat dalam mengonsumsi hewan Qurban benar benar daging yang sehat dari penyakit – penyakit.” Pungkasnya.(*)

Share :

Baca Juga

Tanjabbar

Polres Tanjabbar Tingkatkan Pengaman Rumah Ibadah dan Jalur Laut.

Tanjabbar

Ketua DPRD Tanjabbar, Panen Raya Cabai Merah di Desa Lubuk Terentang

Tanjabbar

Kamenag Belum Tentukan Besaran Zakat Fitrah di Tanjabbar

Tanjabbar

Jadi Tersangka Pengelapan Pajak, Bos PT Jasmine Indah di Tahan Kejari Tanjabbar

Tanjabbar

Hari Nur Cahaya di Lantik Sebagai Pj Gubernur Jambi

Tanjabbar

Bupati Usulkan, PNS Wajib Membeli Beras Petani

Tanjabbar

UAS – Hairan Safari Ramadhan ke Desa Sungai Muluk

Tanjabbar

Ayah Bayi Yang Melahirkan Dikapal Tiba Di Kuala Tungkal